CERITA NARWATI DARI KROYA

[9/5, 20:05] Narwati Adipala: Assalamualaikum wr. wb
[9/5, 20:05] Narwati Adipala: Selamat malam semuanya
[9/5, 20:05] Narwati Adipala: perkenalkan nama saya narwati saya dari adiraja adipala
[9/5, 20:06] Narwati Adipala: básic saya adalah dulunya penjual ikan keliling
[9/5, 20:06] Narwati Adipala: Awalnya diherbalife saya punya infeksi Karena oprasi wasir.total turun bb hanya 5 kg tp yg jelas kesehatan semakin membaik
[9/5, 20:06] Narwati Adipala: Bapak hadi kuntoro menyuruh saya utk sharing. Kenapa saya diherbalife dan bagaimana saya menjalankan bisnisnya
[9/5, 20:08] Narwati Adipala: Awalnya diherbalife saya punya infeksi Karena oprasi wasir.total turun bb hanya 5 kg tp yg jelas kesehatan semakin membaik
[9/5, 20:08] Narwati Adipala: Saya jatuh cinta bgt sama prodaknya. Saya bingung dalam hati saya apa saya bisa beli terus y. Harganya mahal sekali.tapi malah membuat saya semakin penasaran ko ada makanan harganya semahal uní. Ada apa dg makanan ini  y. Akhirnya saya komit ahh saya akan sisihkan uang setiap hari utk beli dua kaleng Shake utk satu bulan. Prinsip saya waktu itu biarlah saya masukan makanan sedikit tp berkualitas dari pada saya makan berlebhan malah akhirnya ga sehat
[9/5, 20:08] Narwati Adipala: Suatu saat saya diajak sts ke pwt sama mba dewi
[9/5, 20:08] Narwati Adipala: Dan saya jadi tertarik utk ikut jualan prodak.dalam dalam hati saya "saya mau nunut minum "
[9/5, 20:09] Narwati Adipala: Dulu jualan saya semau saya karena saya belum sekolah. Jadi mindsetnya masih Sales
[9/5, 20:09] Narwati Adipala: 😄
[9/5, 20:09] Narwati Adipala: Karena waktu itu saya juga ijin suami ga boleh. Kalau ikut bisnis nya .waktu itu día takut kalau saya jadi orang sukses (takut nya saya berubah mungkin). Kata día saya bakalan sukses día tau saya orangnya ga gampang menyerah. Makanya ga boleh
[9/5, 20:09] Narwati Adipala: Terus saya bilang kamu tenang aja saya hanya pengin nunut minum aja. Ga ada tujuan lain
[9/5, 20:09] Narwati Adipala: Aduh gimana ini
[9/5, 20:09] Narwati Adipala: Ternyata apa yg pernah día omongkan bener diherbalife sering Ada training dan kata pak dosen semuanya penting
[9/5, 20:09] Narwati Adipala: Bisnis seperti itu sering pergi pergi aku ga mau kalau kamu sering pergi kasihan anak anak. Kata saya udahlah kamu tenang aja saya pasti tau porsinya. Mana yg memang saya harus berangkt dan mana yg tdk
[9/5, 20:09] Narwati Adipala: Tapi begitu saya punya team kebetulan suami teamku itu temennya día saya jadi boleh pergi pergi
[9/5, 20:09] Narwati Adipala: Saya jadi berpikir saya harus punya team. Kalau mba dewi yg ajak saya abaikan karena suami protes "mba ga ush dicontoh día itu ga repot"
[9/5, 20:09] Narwati Adipala: Día yg mempersilakan kalau kamu mau pergi boleh tp pilih yg bener bener penting 👏👏👏👏👏😄😄😄
[9/5, 20:09] Narwati Adipala: Awal diherbalife saya sering mau menyerah. Saya keluar utk nimbang orang ga boleh. Katanya kasihan bgt masa saya nimbang nimbang orang dipasar
[9/5, 20:11] Narwati Adipala: Tapi saya ga kehilangan akal saya duduk diteras samping rumah saya taruh tanita disamping saya
[9/5, 20:11] Narwati Adipala: Ketika ada tetangga lewat tak suruh mampir "yuuu ngeneh tak kandani rika rep maringendi tek cek lemake yyy"😄😄😄😄
[9/5, 20:11] Narwati Adipala: Ya iyalah makanya kalau aku nimbang atau kasih flyer kamu ush kasihan. Kamu bantu aku
[9/5, 20:11] Narwati Adipala: Banyak juga yg closing waktu itu. Suami jadi oh ternyata cara kerjanya seperti itu
[9/5, 20:11] Narwati Adipala: Setiap Ada yg lewat atau ada orang mau pesen sesuatu atau beli kayu
[9/5, 20:11] Narwati Adipala: Temennya diajakin semua dan 3/4 persen closing semua
[9/5, 20:11] Narwati Adipala: Kalau kamu punya temen sini suruh progam
[9/5, 20:12] Narwati Adipala: Tapi tetep kalau diajak training dia ga tertarik. Sebenarnya bukan ksrena herbalifenya tp día memang ga mau kalau harus duduk belajar. Mendingan utk kerja kata dia😄
[9/5, 20:14] Narwati Adipala: Menjalankan bisnis herbalife saya juga pernah diusir. Anak nya kepengin progam minta ditimbang saya diusir. Waduh ko didunia ini ada orang yg kaya día y
[9/5, 20:15] Narwati Adipala: Sebenarnya saya sedih 😭😭 tapi membuat saya semakin semangat. Saya akan buktikan kalau saya bisa sukses dan bukan saya yang datang mencari orang tp orang yg akan mencari saya.dan saya pastikan mereka yg negative akan berbalik positive kepd saya
[9/5, 20:15] Narwati Adipala: Dan sekarang doa saya sdh terkabul méreka satu persatu mulai mendekat
[9/5, 20:15] Narwati Adipala: DMO yg saya lakukan nomor satu saya nimbang bagi bagi voucer flyer
[9/5, 20:15] Narwati Adipala: Utk tamu rata rata antara 10-15 kurang lebhnya segitu
[9/5, 20:15] Narwati Adipala: Pernah banyk bgt sampai 30 tp kurang kekontrol karena saya sendiri lokasi juga sempit. Jadi saya batasi kalau sdh 15 saya ayem
[9/5, 20:15] Narwati Adipala: Nanti kalau udh ada yg mau selesai sibuk lagi ngundang
[9/5, 20:15] Narwati Adipala: Santai
[9/5, 20:15] Narwati Adipala: Tapi mungkin nanti kalau sdh punya tempt yg memadai kepengin kaya mba iza custamer nya sampai 60
[9/5, 20:15] Narwati Adipala: Atau janjian kondangan bareng
[9/5, 20:15] Narwati Adipala: Saya folow up kecustamer biasanya saya main atau lewat hp. Atau kalau hari minggu ketemu dipantai
[9/5, 20:15] Narwati Adipala: Masalah mengelola keuangan. Dulu saya sering ga punya uang jangankan 1000 rupiah 100 perak ajá saya sering ga pegang 😭
[9/5, 20:16] Narwati Adipala: Kan bisa ngobrol santai
[9/5, 20:16] Narwati Adipala: Saya sdh terbiasa dg kesederhanaan
[9/5, 20:16] Narwati Adipala: Ketika saya bisnis diherbalife saya seneng duit saya banyak (menurut saya 😄).sebenarnya kalau saya mau memanjakan diri juga bisa tp aku punya cita cita kepengin punya tempat khusus jadi saya punya komit saya ga akan ambil transferan .waktu sekolah dimagelang Pak dosen bilang uang transferan ga ush dipake. Utk kebuthan rumah tangga ngambil dari penghasilan nc. begitu pulang saya langsung buka rek. Lagi untk transaksi😄 padahal saya waktu itu ga tau saya mau dpt transferan berapa tp saya nurut aja
[9/5, 20:16] Narwati Adipala: Ketika saya dpt transferan saya berusaha jangan ambil.kalau saya pengin kebuthan tercukupi saya harus rajin ngundang
[9/5, 20:16] Narwati Adipala: Itu aja prisip saya
[9/5, 20:16] Narwati Adipala: Soal ruko waktu baru dibangun sdh tak tanyakan tp temenku bilang udh laku semua
[9/5, 20:16] Narwati Adipala: Jadi saya kepengin bikin diatas. Bawah utk suami rencana saya diatas
[9/5, 20:16] Narwati Adipala: Tapi suatu saat saya jalan jalan eh Ada nomor HP dijual
[9/5, 20:16] Narwati Adipala: Terus saya hubungi
[9/5, 20:17] Narwati Adipala: Saya konfrmasi sama suami. Suami setuju
[9/5, 20:17] Narwati Adipala: Trimakasih bagi yg sdh mau menyimak
[9/5, 20:17] Narwati Adipala: Mohon maaf apabila ada kata kata yg mungkin ga pas🙏
[9/5, 20:21] Narwati Adipala: Ini aku ngeprint tadi dikit
[9/5, 20:22] Narwati Adipala: Bukan saya mau pamer tp Pak hadi memaksa saya utk sharing
[9/5, 20:22] Narwati Adipala: Kalau boleh jujur sebenarnya saya minder berteman dg teman teman yg ada digroup ini. Dari sisi ekonomi maupun pendidikan. Tapi kata pak dosen minder itu negative. Jadi saya bunuh rasa itu. Prinsip saya sekarang kamu makan herbalife sama saya juga😄 untuk menghibur diri
[9/5, 20:22] Narwati Adipala: Kamu minum nite work sama saya juga minum 😄😄
[9/5, 20:22] Narwati Adipala: Trimakasih semuanya mudah mudahan bisa menginspirasi
[9/5, 20:23] Narwati Adipala: Wasalamualaikum wr. wb
[9/5, 20:23] Narwati Adipala: Selamat malam semuanya
[9/5, 20:24] Narwati Adipala: Maaf kalau selama ini saya jarang komen tp saya selalu nyimak Dan menjalankan jika sekiranya saya mampu
[9/5, 20:38] Hadi Kuntoro Wonosobo: Yang saya salut adalah...bagaimana mbak Dewi membimbing mbak Narwati hingga mau menyisihkan hasil jualan untuk 2 kaleng shake tiap bulan....ini *strategi fokus customer* yang luar biasaaa....dan sekarang nampak hasilnya kan....?

Ternyata fokus customer itu luar biasaaa
[9/24, 20:09] Hadi Kuntoro Wonosobo: *Suami Takut Saya Sukses*

Saya itu TKI wurung. sudah daftar ke Taiwan sudah ke jakarta, malah sampai disana malah jalur Taiwan tutup. Mau daftar ke Hongkong suami kewatir karena pergaulan si Hongkong terlalu bebas katanya...

Akhirnya saya manut disuruh pulang. Eh dikereta mau pulang lagi asyik-asyik ngisi teka teki silang malah tas e di colong wong...akhirnya pulang cuma bawa baju thok...😆😆

Sejak itu selalu ingin punya usaha sendiri. saya perhatikan kok jualan ikan kayane kepenak, datang-datang terus dirubung pembeli dan gak lama kemudian dagangan habis.

saya mencoba jualan ikan, keliling kampung kanan kiri nyangking ember sampai tangane kapalane...suami sampai gak tega...kalau saya mau dagang mau naik ke angkot saja gak mau bantuin, mungkin enggak tega kali yaa...

ke kampung-kampung  yang jauh saya naik angkot, nanti turun angkot ngangking 2 ember keliling kampung...

lihat orang lain gampang temen, eh basan dilakoni dewek tidak semudah yang dibayangkan yaa...😃😃

tapi setelah dijalani lama-lama lumayan...customernya banyak malah akhirnya bisa beli motor...

_suami saya melihat tekad dan ketekunan saya samlai heran_

makanya tahu saya mau serius malah suami melarang, karena suami yakin saya pasti sukses...barangkali kewatir kali yaa...nanti saya sukses  jadi wanita karier malah lupa sama suami...😃
[9/24, 20:43] Hadi Kuntoro Wonosobo: *Tanya :*
bagaimana mengelola keuangan retail dan transfer..?

*Jawab :*
Saya sudah terbiasa dengan uang yang minim, sebelum menjadi pedagang ikan saya kepengin jadi TKW. Jadi meskipun nilaimya kecil, uang retail NC itu sudah cukup besar. Bahkan uang retail saja kadang bisa kita tabung, kita hanya ambil sedikit untuk nunut makan. Transferan2 full untuk tabungan, sehingga bisa DP ruko 90juta full dari Herbalife. _Jika mau hasil lebih besar lagi maka harus bekerja lebih keras lagi..._

Tidak ada komentar: